HUD-HUD

Menjelajah angkasaraya, Menerobos sempadan awan, Meruntuhkan tembok atmosfera -Pemburu-syuhada-

Tuesday, June 3, 2014

Keredhaan dan Kebahagiaan

Bismillah wal hamdulillah...

Kita semua punya status sosial tersendiri, punya 'title' masing-masing, punya peranan yang berbeza. Namun, kita semua berkongsi satu 'title' yang sama dinamakan - Hamba Allah.

Sebagaimana seorang hamba Allah sepatutnya berperanan, begitu jugalah seorang hamba dalam kehidupan manusia. 

* Seorang hamba tiada hak ke atas dirinya sendiri, dengan kata lain - hamba tidak merdeka.

* Seorang hamba hanya layak menurut perintah, larangan dan perancangan tuannya - tidak boleh membantah.

* Seorang hamba diminta untuk berkhidmat kepada tuan - dia mendapat perlindungan, pakaian dan makan minum.

Itu hamba manusia - & konsep yang sama sahaja diguna pakai bila bercakap tentang hamba Allah. Namun, sudah pastilah tidak sama sifat rahmah kasih sayang dan murka Allah dibandingkan dengan sifat yang sama pada tuan manusia.
Tujuan juga tidak sama - segala perintah, larangan dan aturan Allah adalah demi kebaikan hamba itu sendiri sedangkan tuan manusia mempunyai kepentingan peribadi.

****************************************

Optimis, positif, lapang dada, pemaaf, redha, rendah hati dan sifat-sifat mahmudah yang lain - semua itu diusahakan dan perlu di'perjuangkan'. Ia tidak datang dengan sendiri dan ia juga memerlukan usaha berterusan dan tidak kenal putus asa.

Sungguh, hati manusia ini berbolak-balik sifatnya.
Sebab tu, ada doa minta ditetapkan hati, kan?

Copy paste dari wall DrMAZA.com.

Kata-kata al-Imam Ibn Qayyim al-Jauziyyah dalam ‘Madarij al-Salikin’.

Dalam jantung hati ada keserabutan yang tidak dapat dibersihkan melainkan dengan mengadap Allah, padanya ada kesunyian yang tidak dapat dihilangkan melainkan perdampingan dengan Allah, padanya ada dukacita yang tidak dapat ditanggalkan kecuali dengan kegembiraan mengenali Allah dan ketulusan berhubungan denganNya, padanya ada kegusaran yang tidak ditenangkan melainkan bersama Allah dan kembali kepadaNya, padanya ada api kedukaan yang tidak dapat dipadamkan melainkan redha dengan perintah, larangan dan ketentuan Allah, menghayati kesabaran sehingga bertemuNya, padanya ada kefakiran yang tidak dapat ditampung melainkan dengan cinta dan penyerahan diri kepada Allah, sentiasa mengingatiNya, keikhlasan yang benar kepadaNya”.

                                        ****************************************

Sungguh... kita hanyalah hamba, dan kita selama-lamanya tidak upaya mengawal hidup kita. Melainkan semuanya dengan izin dan percaturan Allah yang Maha Esa.


Salam keampunan, 
Salam keredhaan.

Hadapilah dengan realiti dengan jiwa besar dan berlapang dada.
Nescaya, kebahagiaan sentiasa mengekori anda. :)

1 comment:

Mat Zarif said...
This comment has been removed by the author.