HUD-HUD

Menjelajah angkasaraya, Menerobos sempadan awan, Meruntuhkan tembok atmosfera -Pemburu-syuhada-

Monday, June 23, 2014

Fynn Jamal

Assalamu'alaikum wbt.

Saya deactivate facebook buat masa sekarang.
Patah hati? 
Taklah. Dulu dan sekarang berbeza.
Memujuk rasa, lagipun Ramadhan dah nak dekat.
(T.T entah apa persiapan saya..)

********************************************


Drama Melayu "Kerana Terpaksa Aku Relakan" (yang disiarkan jam 7-8 malam tu), telah memperkenalkan saya pada lagu Tahu nyanyian Fynn Jamal- lagu yang saya ada kongsikan dalam blog ini.

Ohh.. saya bukan peminat drama Melayu. Tapi, housemate yang dua orang suka layan.. saya yang seorang ni pula takkan nak berkera sumbang dalam bilik. Layankan saja... jangan terleka sudah. Drama yang klise, yang bestnya... watak hero yang handsome. Eh?

Ok, saja berintro. Sekarang nak bercerita tentang Fynn Jamal pula. Kenapa berkenan dengan dia pula? 
Sebab lagu-lagunya yang puitis... 

Saya baru berkenalan dengan dia, tak tahu apa yang perlu diperkenalkan... Namun saya kira, video di bawah ini boleh menceritakan secara ringkas tentang siapakah dia, selain seorang penyanyi.


Fynn Jamal on adoption and how Malaysian helped save her baby

Selain tu, saya ada juga menyelongkar blog dia yang kini kelihatannya sudah tidak aktif... mungkin disebabkan medium sosial facebook yang ada. 

Blog Fynn Jamal = ini fynn jamal cakap.

Facebook dia menggunakan nama yang sama juga~

Secara ringkasnya... Fynn Jamal seorang ibu kepada anak angkatnya, Bakti Arjuna Fitri. Dia memperjuangkan nasib para ibu muda yang 'ter'mengandung. 

Memandangkan Fynn Jamal seorang yang puitis malah juga seorang yang 'menongkah arus', tak rugi anda membaca tulisan dalam blog dia. :) Facebook pun sama~
Lirik lagu dia pun best juga~ mungkin melodi tak kena selera dengan semua orang. he.

Ok, sekadar itu sahaja... Terima kasih atas kesudian berkunjung.

Wassalam~

*Merawat hati yang sakit, amat. 

Monday, June 16, 2014

Terapi


Saya minta maaf...
atas posting sebelum ni yang macam 'coklat cadbury'.

Saya tahu, 
saya sendiri tak sanggup baca posting tu,
& saya akan delete juga,
cuma nak melempias, 
menghambur lahar yang terpendam.

Ingatkan dah jadi gunung berapi mati,
rupanya masih mode gunung berapi pendam.
=_=

Memaku dulang, paku serpih
Mengata orang, diri sendiri yang lebih.

Posting yang tak pakai otak,
yang dipakai... nafsu ammarah.

Saya tak tahu nak cakap macam mana...
Tentang posting yang merapu-meraban.
Saya benar-benar memaksudkannya.

Jangan ambil kesempatan,
atas rapuhnya hati perempuan.

*If you don't like me, I'm okay with it.
Then, just throw me away & never come back.

*************************************************

I'm feeling better, better... and better.
InsyaAllah.



Wednesday, June 11, 2014

Tahu


Tahu
Artis : Fynn Jamal

dan kau tanya dalam diam
dengan mata kau biar pejam
bagaimana mampu wujud sunyi
di riuh engkau berdiri

satu persatu hilang ertinya
berdikit dikit menyesak dada
mahu kau lari dan bersembunyi
tapi mana engkau harus pergi

haus tak terpuas lautan
lapar tak terkenyangkan
kau tahu namun tak kau akukan

kau selongkar bumi langit petala
sedang jawabnya lama engkau ada
maka perlu apa engkau bongkar gali
kalau cuma diletak tepi

sayu tak terjelas fikiran
rebah tak tersambukan
kau tahu
namun tak kau akukan

apa kau cari
yang sebetul betulnya
lama mana begini
bertelanjang jiwanya

apa kau nanti
yang sesungguh sunguhnya
malam siang berganti
jawabnya tetap sama

sayu tak terjalas fikiran
rebah tak tersambukan
kau tahu
kau sayu
kau rindu
sama tuhan

Monday, June 9, 2014

Sakura Blossom


Yang sakit akan sembuh,

Yang luka akan pulih,

Yang calar akan elok,

Yang bengkak akan surut,

Yang lebam akan hilang,

dan,

Hujan akan berhenti.


Time heals every wound.
Everything is going to be fine.

"Dah, dah... (gosok-gosok belakang)
Pegi sambung tugasan ya~
Lelaki memang macam tu, nak kata apa lagi."

Give me your smile~

Tuesday, June 3, 2014

Keredhaan dan Kebahagiaan

Bismillah wal hamdulillah...

Kita semua punya status sosial tersendiri, punya 'title' masing-masing, punya peranan yang berbeza. Namun, kita semua berkongsi satu 'title' yang sama dinamakan - Hamba Allah.

Sebagaimana seorang hamba Allah sepatutnya berperanan, begitu jugalah seorang hamba dalam kehidupan manusia. 

* Seorang hamba tiada hak ke atas dirinya sendiri, dengan kata lain - hamba tidak merdeka.

* Seorang hamba hanya layak menurut perintah, larangan dan perancangan tuannya - tidak boleh membantah.

* Seorang hamba diminta untuk berkhidmat kepada tuan - dia mendapat perlindungan, pakaian dan makan minum.

Itu hamba manusia - & konsep yang sama sahaja diguna pakai bila bercakap tentang hamba Allah. Namun, sudah pastilah tidak sama sifat rahmah kasih sayang dan murka Allah dibandingkan dengan sifat yang sama pada tuan manusia.
Tujuan juga tidak sama - segala perintah, larangan dan aturan Allah adalah demi kebaikan hamba itu sendiri sedangkan tuan manusia mempunyai kepentingan peribadi.

****************************************

Optimis, positif, lapang dada, pemaaf, redha, rendah hati dan sifat-sifat mahmudah yang lain - semua itu diusahakan dan perlu di'perjuangkan'. Ia tidak datang dengan sendiri dan ia juga memerlukan usaha berterusan dan tidak kenal putus asa.

Sungguh, hati manusia ini berbolak-balik sifatnya.
Sebab tu, ada doa minta ditetapkan hati, kan?

Copy paste dari wall DrMAZA.com.

Kata-kata al-Imam Ibn Qayyim al-Jauziyyah dalam ‘Madarij al-Salikin’.

Dalam jantung hati ada keserabutan yang tidak dapat dibersihkan melainkan dengan mengadap Allah, padanya ada kesunyian yang tidak dapat dihilangkan melainkan perdampingan dengan Allah, padanya ada dukacita yang tidak dapat ditanggalkan kecuali dengan kegembiraan mengenali Allah dan ketulusan berhubungan denganNya, padanya ada kegusaran yang tidak ditenangkan melainkan bersama Allah dan kembali kepadaNya, padanya ada api kedukaan yang tidak dapat dipadamkan melainkan redha dengan perintah, larangan dan ketentuan Allah, menghayati kesabaran sehingga bertemuNya, padanya ada kefakiran yang tidak dapat ditampung melainkan dengan cinta dan penyerahan diri kepada Allah, sentiasa mengingatiNya, keikhlasan yang benar kepadaNya”.

                                        ****************************************

Sungguh... kita hanyalah hamba, dan kita selama-lamanya tidak upaya mengawal hidup kita. Melainkan semuanya dengan izin dan percaturan Allah yang Maha Esa.


Salam keampunan, 
Salam keredhaan.

Hadapilah dengan realiti dengan jiwa besar dan berlapang dada.
Nescaya, kebahagiaan sentiasa mengekori anda. :)