HUD-HUD

Menjelajah angkasaraya, Menerobos sempadan awan, Meruntuhkan tembok atmosfera -Pemburu-syuhada-

Thursday, June 24, 2010

Satu Dendam

بسم الله الرحمن الرحيم

Assalamu'alaikum w.b.t.

Bukan Perempuan Biasa

Bukan perempuan biasa,
Bila hatinya masih lagi tenang,
walaupun seringkali dihiris & dicalari

Bukan perempuan biasa,
Andai bibirnya masih menguntum senyum,
walau cairan pekat merah pernah mengalir melaluinya

Bukan perempuan biasa,
Setelah selautan onak & duri diredahi seusia di muka bumi,
Setelah jiwanya disakiti hatinya dilukai,
namun jiwanya masih mampu teguh berdiri
Hakikatnya dia berdiri seorang diri bersama hati sekeras wajah,
Menempuh cabaran demi cabaran, dugaan demi dugaan

Kesedihan ibarat layang-layang setia yang mengekori,
Kedukaan silam bagaikan cermin di hadapan diri,
kenangan maha perit sudah tidak mampu ditepis,
Namun,
selagi mendung berarak kelabu,
perjuangan hidup masih belum sampai ke penghujung,
Langkah tetap diatur penuh keakuran pada setiap takdir & ketentuan

Bukan perempuan biasa,
Sumpah ikrar di hati teguh terpatri,
Ketabahan hati takkan luluh,
ketahanan diri takkan roboh

Bukan perempuan biasa,
Jiwa dan tindakan takkan dapat diselami,
Kesedihan lampau mustahil untuk dijejaki,
Rintihan hatinya tidak akan mampu dimengerti

Sungguh,
Bukan perempuan biasa,
Tangisan & senyumannya terlalu sukar untuk ditafsirkan,
Tiadakan dapat dibezakan

Itu hakikat
Itu kebenaran

Perempuan itu
Di tangannya setangkai mawar berduri
Di hatinya sebuku racun berbisa


Ada Satu Jenaka yang menyatakan,

"Di sebalik kejayaan seorang lelaki, ada perempuan yang mencintai.
Di sebalik Kejayaan seorang Perempuan, ada Cinta yang gagal."

Satu 'Dendam' yang akan saya pastikan menjadi kenyataan suatu hari nanti...

Salam mesra, salam sayang
Salam ukhwah, salam perjuangan

Yakinlah, kejayaan menanti di hadapanmu. Terus Optimis dengan hidup~~~ :)

p/s: masih lagi dalam tempoh 'uzlah~