HUD-HUD

Menjelajah angkasaraya, Menerobos sempadan awan, Meruntuhkan tembok atmosfera -Pemburu-syuhada-

Wednesday, March 24, 2010

Tribute Buat Sahabat

بسم الله الرحمن الرحيم

Assalamu'alaikum w.b.t.

Atas permintaan seorang sahabat yang kucintai, TQ, maka lahirlah –Tribute Buat Sahabat– Kenangan, memori & nostalgia ukhwah kami berempat dalam kembara hidup di medan ilmu, musafir di medan perjuangan menuju Mardhatillah. Dengan ini ;



PENGENALAN MAWAR BERDURI DARI TAMAN SEMENATOJIE

-SEK MEN KEB (A) TOK JIRING-


ALONG

Nur Ain Zakiah Mohd Yusof * 03 Oktober 1988 * Anak Pertama dari 7 Adik-beradik

* USM Penang (Pengurusan Sumber Mineral) * Memahami, Berdaya usaha & Kreatif.


TK

Nur Atikah Muhammad * 25 April 1989 * Anak Kedua dari 5 Adik-beradik

* USIM (Bioteknologi Makanan) * Bijak, Mesra & Bertanggungjawab.


HUD

Huda Afiqah Hashim * 24 November 1988 * Anak Ketiga dari 10 Adik-beradik

* UKM Bangi (Biologi Botani) * Ceria, Peramah & Berdaya juang.


TQ

Siti Nur Artiqah Said * 22 Ogos 1988 * Anak Ketujuh dari 9 Adik-beradik

* UMT (Pemuliharaan & Pengurusan Biodiversiti) * Perahsia, Thiqah & Amanah.


TQ, Perjuangan Ini Yang Mempertaut Ukhwah


He… tak kusangka kita kan menjadi sahabat karib. Perkenalan awal antara kita tidak begitu baik memandangkan sikapku yang agak gila2, sosial & nakal berbeza dengan nilai peganganmu. ;-) Thiqah, menjaga diri serta solehah. Wah3~~~ sesuailah keperibadianmu itu dengan taklifan yang diamanahkan di medan perjuangan ini. Persahabatan kita makin akrab terutama sekali selepas keempat2 kita melanjutkan pengajian di institusi2 pengajian tinggi. Tabiatku yang cukup suka berjalan, ditambah pula dengan kemudahan motosikal menjadikan aku agak mudah keluar rumah. (Ops… pastinya dengan kebenaran mak ayah yang adakalanya mengawal juga pergerakanku.)


Pertemuan demi pertemuan antara kita pada musim cuti pengajian menambahkan seri perhubungan. Di sinilah ukhwah antara kita terus terjalin & subur. Cerita demi cerita dikongsi, impian demi impian dicipta serta suka & duka dinukilkan bersama. Aku semakin mengenalimu, tingkahmu, sikapmu dan kita semakin menyenangi antara satu sama lain. Tidak kulupakan memori kita bersama di pantai Mengabang Telipot bertemankan bayu timur laut beserta pisang goreng sejuk~~~. Apapun, aku cukup pasti banyak lagi rahsia dirimu yang belum sempat kukorek. Jaga-jaga! Teristimewa buatmu, terimalah – Sebuah Pertemuan…


Perkenalanku denganmu cukup berharga. Mengajarku erti seorang mujahidah, muslimah yang berjiwa pejuang – tegas berpendirian di sebalik jiwa yang lembut mendamaikan.



TK, Kehadiranmu Mencipta Nostalgianya Tersendiri


Usiamu yang paling muda antara kita berempat, masih 21 tahun. Ha3… Juga paling cemerlang dalam akademik antara kita berempat. Satu perkara yang cukup kurindukan daripadamu adalah sentuhanmu. Menenangkan emosi. Owh… Mereka2 yang bernama Atikah ni, rupa2nya kaya dengan nilai kasih-sayang. Kau tahu sahabat? Pandangan pertama sejak pertama kali aku melihatmu – bijak, sistematik & nampak eksklusif. Ahaksss… Macam mana kita boleh rapat yerk? Ha… semenjak di tingkatan 5, kita berempat diamanahkan dengan taklifan Majlis Tertinggi MPP SMKATJ. Tertinggal seorang – Nur Izah Muda. Ah… Di manakah dia sekarang ya?

Perhubungan kita semakin rapat tatkala kita bertiga – Long, kau dan aku – meneruskan pembelajaran di Kolej Matrikulasi Kedah, Changloon. KMK yang amat kurindui. Di sinilah aku mula mengenali nilai ukhwah, yang terlalu berharga bagi seorang musafir di medan juang. Masakan tidak, jarak jauh yang memisahkan antara kita dengan keluarga masing2 membuahkan silaturahim yang semakin erat. Suka & duka, gelak tawa & duka nestapa, cerita-ceriti & episod kehidupan kembara ilmu dikongsikan bersama – pengubat hati yang lara merindukan keluarga nun jauh di pantai timur. Terima kasih buatmu atas lirik lagu yang kau titipkan buat kita semua. Sahabat oleh Devotees. He3… 3 inboxes with full messages! ;-)


Hanya kesyukuran kupanjatkan pada Illahi atas kurniaan seorang sahabat. Terima kasih atas segala perhatianmu sejak bermulanya kembara kita di menara gading ini.


ALONG, SuratanNya Mempertemukan, Takdir Jua Yang Mengeratkan


Walaupun kunukilkan dirimu di akhir coretan, namun kau tahu bukan – kehadiranmu memberikan 1001 makna dalam hidupku. Persahabatan antara kita terjalin setelah melepasi satu konflik antara kita di tingkatan 2. Katamu, “Setelah ‘peristiwa itu’, dah jadik ‘0 – 0’. Tiada lagi konflik perasaan.” Hmm… Sebab nakal jugak. Sekarang dah jadik semakin baik kot. Huhu… Tak kusangka jugak, ukhwah terbina antara kita. Masih kuingat saat di matrikulasi. Bebanan perasaan akibat tekanan belajar & kehilangan adinda Afif kupendam sekukuh2nya. Namun, kulupa bahawa wajahku sahaja sudah cukup menceritakan tanggungan perasaan yang maha hebat dalam diri.


Katamu, “Hatta Rasulullah, kekasih Allah pun memerlukan Siti Khadijah untuk meluahkan masalah. Apatah lagi kita manusia biasa. Bagitahu jer masalah.”. Namun, aku tetap tegar menahan empangan air mata daripada tumpah. Cukup jerih. Latih dan terus melatih diri agar terus tersenyum. Dan sekarang? He… Aku mampu tersenyum ceria di saat hati terluka menangis. Bukanlah aku berbangga kerana itu. Namun mengertilah sahabat, aku tak tahu & tak mengerti cara yang bagaimana untuk kuluahkan masalah. Terima kasih atas lagu yang kau tujukan buatku di suatu ketika – Menangislah Di Bahuku. Suka~~~ Aku amat hargai.


Kau dan Aku. Cerita sakit, derita, perit, jatuh bangun…

Pesananku buat diriku jua dirimu – kuatlah & terus berjuang. Allah knows the best and in whatever situation, just put trust on Him. That's it.


Ingatkah lagi? Kita berempat dengan idea gila2, menghias sudut bilik gerakan MPP – menanti2kan respon Abdul Rahman selaku Ketua Pelajar yang pastiya kalut (dah dalam jangkaan). Ha3… Nakal! Semua tengah naik tocang ketika tu. :-p


Kini? Kupasti pengalaman demi pengalaman yang tidak pernah gagal menjadi guru terbaik, halangan, dugaan & cabaran yang ditempuh serta pengaruh rakan taulan dan persekitaran sudah tentu serba sedikit membentuk & merubah kita semua. Keperibadian, sikap, corak berfikir, cara hidup & juga aspek2 lain. Aku tidak pasti bagaimanakah keadaan kamu bertiga di saat ini. Kutitipkan doa agar kita berempat kan terus tegar untuk berjuang, membawa misi, impian serta tekad yang sama – Tertegaknya Sistem Khalifah di Muka Bumi Allah ini. InsyaAllah.


-Istiqamah ibarat ikan di laut. Lagi lama berada dalam laut, lagi tak masin ikan. Ikan berkata,

“Nak bagi aku masin, langkah mayat aku dulu!” -


“Pantun”


Long & TK – Maaf ya, tak mintak kebenaran korang dulu. TQ la ni, sesuka hati dia jerk. Ha3…

TQ – Mak Huda kata, kita cam kembar. Hmm… Sama2 ‘cumil’ kot. :-D


Pembikinan video… Nantilah, lagipun takde sangat koleksi gambar korang dalam simpanan. Masa pun agak mengekang…


By the way, ALL THE BEST for FINAL EXAM. :-)


4 comments:

Huda Afiqah Hashim said...

Nak reka pantun, tp tarak idea
Korang tulun reka eak, komen kt bawah ni ha...
Yang cun-melecun, aku tampal kat situ.

:-B

haikaz said...

assalamualaikum ya sodiqati.. uhibbu lillah kathiran kathira.. insyaAllah.. ukhwah fillah abadan abada.. sayang suma..

Nur Atikah said...

salam alaik..

shbt2..
pergh! xsangka..kita da dewasa..juah tinggalkan bumi sekolah. bila lagi nak masuk balik? pakat panggil suma...jom pakat panggil suma..(hahaha..selama ni aku gak y slalu xde!haish..xleh jadi)

waa..
cdgn2..
ni, hud, kena kasi abd baca ni..name dia ada.hahaha

Huda Afiqah Hashim said...

TK > eheheheiii...sumer da besar ea? huda rasa fizikal huda cam bese jerk! makin kecik ada la... ha3...
Bleh ja nk bt reunion, TK yg anjur, baru la ada ummmppphhh!!! kalu x, sampai bila2 TK susah nk dtg. ahaksss
Hmmm...d manakh man yerk? p0jaan hati 'seseorang'. Opsss...

Long, TK & TQ > Alahaiii...mana pantun nie? uhuks~~~ artikel masih trgantung daa... XD